Lendir Darah Karena KB Spiral Apakah Termasuk Haid?



Markaz Fatawa Islamiyah


Pertanyaan:

Saya menggunakan alat pencegah hamil (alat KB) sedang saya menyusui. Setelah berhenti menyusui dan setelah terputus selama1,5 tahun saya mendapati flek coklat cenderung kemerahan. Pada awalnya lendir tersebut merah kemudian berubah menjadi kekuningan akan tetapi (setelah itu) tidak keluar apapun. Ketika saya masukan kapas (ke dalam kemaluan) saya dapati bercak keruh. Apakah saya tetap shalat?


Jawab:

Alhamdulillah washshalatu wassalamu’ala Rasulillah wa’ala aalihi washahbihi. Ammaba’du,

Jika engkau lihat pada lendir tersebut terdapat warna merah dan keluar sampai sehari semalam maka lendir tersebut termasuk haid.

Engkau tidak dihukumi suci kecuali jika darah dan flek coklat atau flek kekuningan yang bersambung dengan darah itu terputus.

Adapun jika akumulasi waktu keluarnya darah dan flek coklat atau flek kekuningan tidak sampai sehari semalam maka tidak dianggap sebagai haid menurut mayoritas ulama.

Tatkala darah Anda terhitung haid maka wajib bagimu meninggalkan shalat dan ibadah terlarang lainnya dan mandi setelah darah terputus.

Namun sebaliknya jika darah Anda tidak terhitung haid dan tidak terputus tatkala waktu shalat tiba maka cukup bagimu membersihkannya kemudian shalat. Wajib bagimu berwudhu setiap kali shalat dan tetap menjaga darah (agar tidak menetes-pen) dengan cara membalut kemaluan dengan lap kain atau pembalut lainnya.

***
Sumber:  http://fatwa.islamweb.net/fatwa/index.php?page=showfatwa&Option=FatwaId&Id=314686
Diterjemahkan oleh Tim Penerjemah Wanitasalihah.com

أستعمل مانعًا للحمل، وأرضع، وبعد أن توقفت الرضاعة، وبعد انقطاع سنة ونصف وجدت سائلًا بنيًّا يميل إلى الحمرة، وبدأ يتغير حتى صار أصفر، ولكن لا شيء يخرج، وإذا أدخلت قطنة وجدت كدرة، فهل أصلي؟

الإجابــة

الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله، وعلى آله، وصحبه، أما بعد:

فإن كان ما ترينه من هذه الإفرازات فيه حمرة، وكانت مدته تبلغ يومًا وليلة، فهو حيض.

ولا يحكم بطهارتك من هذا الحيض، إلا إذا انقطع هذا الدم، وما اتصل به من صفرة، أو كدرة.

وأما إن كان مجموع مدة هذا الدم، وما اتصل به من صفرة، وكدرة لا يبلغ يومًا وليلة، فلا يعد حيضًا عند الجمهور.

وحيث عد حيضًا، فإنك تتركين له الصلاة، ونحوها، وتغتسلين بعد انقطاعه.

وحيث لم يعد حيضًا، وكان لا ينقطع في وقت الصلاة زمنًا يكفيك للطهارة، والصلاة، فإنك تتوضئين لكل صلاة، مع التحفظ بشد خرقة، أو نحوها على الموضع.

Related Post

2 comments
  1. Mira

    3 February , 2017 at 6:38 am

    Assalam..saya nak tanya saya datang haid selalu 6-7 hari dan tidak teratur..kali ni darah tetap keluar sehingga hari ini 22 hari..bermula hari ke 16 saya mula solat tetapi darah masih keluar sikit-sikit..masuk hari ke 19 darah kembali banyak dan hari ke 20 perut saya mula terasa sakit dan saya tidak pasti itu disebabkan senggugut atau sebaliknya sebab pernah terjadi sebelum ini dalam sekali darah haid datang 2x dalam sebulan..di sini saya berasa was was sebab tak tau ia dikategorikan sebagai darah haid atau darah penyakit..apakah perbezaan yang dapat saya tahu sama ada ianya darah haid atau darah penyakit?mohon pencerahan dari admin..terima kasih

    Reply
    • Redaksi WanitaSalihah.Com

      5 February , 2017 at 2:16 pm

      @Mira

      Assalamu ‘alaykum.

      Ukhti boleh tengok beza dia daripada characteristic.

      Darah istihadhah bisa dibedakan dengan darah haid melalui empat hal: (http://wanitasalihah.com/cara-menentukan-haid-selesai)
      1.Warna: darah haid berwarna merah gelap, sedangkan darah istihadhah berwarna merah segar (merah darah).
      2. Kekentalan: darah haid lebih kental, sedangkan darah istihadhah lebih encer.
      3. Bau: darah haid berbau amis, sedangkan darah istihadhah tidak amis karena dia adalah darah yang mengalir di pembuluh darah.
      4. Kering/tidak: Darah haid tidak mengering jika telah keluar, sedangkan darah istihadhah akan mengering karena dia adalah darah dari pembuluh.

      Wallahu a’lam. Barakallahu fik.

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *