Zina, Jangan Dianggap Dosa Biasa


zina

 Sebuah kisah. Tentang para pezina.
Berdosa, lalu bertaubat.
Bersabar menahan hukuman di dunia.
Agar terbebas dari petaka di akhirat.

Namanya Ma’iz bin Malik Al-Aslami. Dia mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, untuk mengakui sebuah dosa besar.

أن ماعز بن مالك الأسلمي أتى رسول الله صلى الله عليه و سلم فقال يا رسول الله إني قد ظلمت نفسي وزنيت وإني أريد أن تطهرني فرده فلما كان من الغد أتاه فقال يا رسول الله إني قد زنيت فرده الثانية فأرسل رسول الله صلى الله عليه و سلم إلى قومه فقال ( أتعلمون بعقله بأسا تنكرون منه شيئا ؟ ) فقالوا ما نعلمه إلا وفي العقل من صالحينا فيما نرى فأتاه الثالثة فأرسل إليهم أيضا فسأل عنه فأخبروه أنه لا بأس به ولا بعقله فلما كان الرابعة حفر له حفرة ثم أمر به فرجم

“Wahai Rasulullah, sungguh aku telah zalimi diriku sendiri. Aku berzina. Aku ingin engkau bersihkan aku dari dosa ini.”

Namun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menolak pinta Ma’iz.

Keesokan hari, Ma’iz kembali datang. Untuk mengakui dosa yang sama, “Wahai Rasulullah, sungguh aku telah berzina.”

Namun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menolak untuk kali kedua.

Kemudian beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus seseorang untuk mendatangi kampungnya Ma’iz. Sang utusan bertanya, “Setahu kalian, apakah dia punya masalah dengan kewarasannya?”

Laporan mereka, “Setahu kami, tidak ada masalah. Setahu kami, dia termasuk orang cerdas di kampung kami.”

Untuk ketiga kalinya, Ma’iz mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maksudnya tetap sama.

Lalu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kembali mengirim utusan kepada kaum Ma’iz. Dia menanyakan lagi perihal kesehatan jiwa Ma’iz. Jawaban tetangga Ma’iz tetap sama: semua kondisi Ma’iz normal; tak bermasalah dengan kesehatan jiwanya.

Ketika Ma’iz kembali menghadap untuk pengakuan yang sama, untuk keempat kalinya, akhirnya sebuah lubang digali untuknya. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan rajam untuk Ma’iz.

قال فجاءت الغامدية فقالت يا رسول الله إني قد زنيت فطهرني وإنه ردها فلما كان الغد قالت يا رسول الله لم تردني ؟ لعلك أن تردني كما رددت ماعزا فوالله إني لحبلى قال ( إما لا فاذهبي حتى تلدي ) فلما ولدت أتته بالصبي في خرقة قالت هذا قد ولدته قال ( اذهبي فأرضعيه حتى تفطميه ) فلما فطمته أتته بالصبي في يده كسرة خبز فقالت هذا يا نبي الله قد فطمته وقد أكل الطعام فدفع الصبي إلى رجل من المسلمين ثم أمر بها فحفر لها إلى صدرها وأمر الناس فرجموها فيقبل خالد بن الوليد بحجر فرمى رأسها فتنضح الدم على وجه خالد فسبها فسمع نبي الله صلى الله عليه و سلم سبع إياها فقال ( مهلا يا خالد فوالذي نفسي بيده لقد تابت توبة لو تابها صاحب مكس لغفر له )

 ثم أمر بها فصلى عليها ودفنت

Setelah kejadian itu, datang pula seorang wanita dari Suku Ghamidi. Membuat pengakuan di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, aku sungguh telah berzina. Mohon bantu aku untuk membersihkan diriku dari dosa ini.”

Akan tetapi, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menolak permohonannya.

Esok hari, si wanita datang lagi. Katanya, “Wahai Rasulullah, Anda tidak menolakku permohonanku? Mudah-mudahan Anda akan menolak permohonanku seperti Anda menolak Ma’iz berkali-kali. Demi Allah, sekarang aku sedang hamil.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menanggapi, “Untukmu, tak akan kutolak berkali-kali seperti Ma’iz. Jadi, datanglah kembali setelah kamu melahirkan.”

Selepas melahirkan, si wanita datang bersama sesosok bayi dalam gendongannya. Katanya, “Ini anakku. Aku sudah melahirkan.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan, “Pulanglah. Susui anak ini sampai kamu menyapihnya.”

Seselesainya dia sapih, si wanita kembali datang dengan seorang anak kecil yang tengah memegang sepotong roti. Ia berkata, “Wahai Nabi Allah, aku telah menyusuinya hingga aku menyapihnya. Kini ia telah dapat makan sendiri.”

Akhirnya, anak itu diserahkan kepada salah seorang muslim.

Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam perintahkan agar sebuah lubang digali hingga mencapai dada si wanita. Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam perintahkan orang-orang untuk berkumpul, dan dirajamlah ia.

Khalid bin Walid kemudian mengambil sebongkah batu lalu melempar kepala si wanita. Darah terciprat ke wajah Khalid, lalu dia mengumpatnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mendengar Khalid mengumpat sebanyak tujuh kali, sehingga beliau menasihatnya, “Tenang, Khalid. Demi Dia yang jiwaku berada di tangan-Nya, sungguh ia benar-benar telah bertaubat. Andai taubat itu dia gunakan untuk menggantikan taubat seorang pemungut pajak, niscaya dosa si pemungut pajak itu akan diampuni.”

Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk mengangkat jenazah si wanita, menyalatinya, dan menguburkannya.

**

Mereka yang di hatinya masih tersimpan iman,
Mengakui zinanya, lalu bertaubat,
Mengadukan dosanya, lalu meminta dirajam.
Siksa dunia yang semoga tak menyisakan beban akhirat.

Zina, jangan dianggap dosa biasa.
Sungguh ia dosa yang sangat sangat sangat berat.

Bila yang berzina adalah seorang lajang, maka hukumannya adalah cambuk.
Bila yang berzina telah bersuami atau beristri, maka hukumannya adalah rajam.

Jauhilah zina.
Dan tutuplah segala jalan menujunya.

“Ya Allah, mohon lindungi kami dari siksa neraka-Mu. Hanya Engkau satu-satunya penolong kami.”

Sumber: Shahih Muslim (HR. Muslim, no. 1695, riwayat dari Buraidah), Al-Maktabah Asy-Syamilah.

Penyusun: Athirah Mustadjab (Ummu Asiyah)
Muraja’ah: Ustadz Ammi Nur Baits

Artikel WanitaSalihah.Com

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *