Jika Kami Durhaka kepada Allah, Bencilah Kami!


cinta

Jika Kami Taat kepada Allah maka Cintailah Kami, tapi Jika Kami Durhaka kepada-Nya, Bencilah Kami!

Suatu hari seorang laki-laki mendatangi Al-Hasan Al Mutsanna. Entah mengapa, laki-laki itu memuji ahlul bait secara berlebihan. Mendengar sanjungan seperti itu, Al-Hasan Al-Mutsanna langsung marah, “Apa-apaan kalian ini! Cintailah kami karena Allah. Jika kami taat kepada Allah maka cintailah kami, tapi jika kami durhaka kepada-Nya maka bencilah kami!”

Lantas ada seseorang yang menyela ucapannya, “Bukankah kalian kerabat Rasulullah dan ahlul bait beliau?”

Al-Hasan Al-Mutsanna membalas, “Engkau salah paham! Seandainya Allah menyelamatkan seseorang dari azab-Nya sebatas karena kekerabatan orang itu dengan Rasulullah, bukan karena ketaatan kepada-Nya, tentu orang yang nasab ayah-ibunya lebih dekat dengan beliau akan dijamin selamat. Namun ternyata tidak demikian.”

Al-Hasan melanjutkan, “Demi Allah, kami sungguh khawatir jika orang yang durhaka di antara kami akan disiksa dua kali lipat. Meski begitu, aku juga berharap semoga orang yang berbuat baik di antara kami akan diberi pahala dua kali lipat. Apa-apaan kalian ini! Takutlah kepada Allah! Katakanlah yang benar tentang kami, ahlul bait, karena itulah yang akan mewujudkan keinginan kalian, dan kami pun dapat menerimanya dari kalian dengan senang hati.” (Dikutip dari Thabaqat Ibnu Sa’ad, 5:319)

Disalin dari buku Hasan & Husain: The Untold Stories (Judul Asli: Mausu’ah Al-Hasan wal Husain), 2013, karya Sayyid Hasan Al-Husaini, Pustaka Imam Asy-Syafi’i, Jakarta.

(*) Catatan Redaksi WanitaSalihah.Com:
Al-Hasan Al-Mutsanna adalah anak dari hasil pernikahan Hasan bin Ali bin Abi Thalib dengan Khaulah Al-Fazaziyah.

Artikel WanitaSalihah.Com

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *